Search This Blog

Followers

like Batu

Jumlah Paparan Halaman

Rabu, 26 Oktober 2011

Dunia Gaddafi sudah tamat

NASIB Muammar Ghadafi telah diketahui semua. Sebagai pemimpin dunia Arab dan Afrika yang terkemuka, dia mengakhiri pimpinan dan kuasa dengan cara yang tragis.

Dia dibunuh oleh rakyatnya yang memberontak. Azamnya untuk mati melawan hingga titis darah terakhir berlaku. Dia berlawan hingga akhir dalam negaranya sendiri.


Tetapi dia di saat dia berlawan. Dia sudah ditangkap hidup. Sebagai tawanan itulah dia dihukum.
Tamat dunianya. Tinggal dia dengan Tuhannya saja.
Tiada nampak sejarah akan mengingatinya sebagai seorang yang disukai termasuk oleh bangsanya. Tentangan tegasnya terhadap penindasan kolonialis barat dan zionis tidak cukup baginya untuk menjadi seorang yang dikenang.
Apa pun hukuman yang diterimanya, dia tidak lagi terpaksa menghadapi derita mental dan pysikal gara-gara kegagalannya mempertahankan kuasa dan regimnya.
Hukum yagng diterimanya amat tragis, tetapi dia tidak terpaksa menanggung beban dan siksaan sebagai orang kalah yang ditawan.
Dia tidak menglami lagi apa yang dialami oleh dua rakan sejawatnya dulu, Hosni Mubarak dan Zaine el Ebidene Ben Ali. Dia tidak dengar dan tidak alami kutukan penentangnya dan segala kesannya.
Tetapi dua rakan sejawatnya dari Mesir dan Tunisia yang sedang dihukum oleh rakyatnya sekarang terus menderita baik dari segi mental dan tubuh badan.
Sekali pun Ben Ali dapat melepaskan diri lari keluar negeri, tetapi kehidupannya sejak hilang kuasa adalah amat menderita. Sekali pun dia tidak mengalami deraan pysikal, tetapi tekanan derita mental oleh seorang bekas pemimpin negara adalah amat pahit untuk dilalui.
Pertama dia tidak lagi dilayan sebagai semasa berkuasa dulu. Banyak kepayahan terpaksa dilalui dalam hidup baru itu.
Aib dengan apa yang terjadi. Bagaimana hendak menghadapi semua orang yang ditemui? Segala cerca, maki hamun dan kutukan rakyat jelata datang tidak henti-henti.
Ancaman yang datang, sama ada boleh kekal dalam buangan atau akan dihantar pulang bagi diadili dalam negeri, sentiasa merawang dalam fikiran hingga menyusahkan untuk tidur dan jaga juga tidak senang.
Setiap kali terbaca apa yang dialami oleh Hosni Mubarak, akan tambah rasa derita.
Akan Hosni Mubarak pula, dalam usia yang lanjut dan uzur itu sepatutnya menjalani rawatan yang seadannya sesuai dengan khidmatnya sebagap pesara tentera dan pemimpin selama 30 tahun.
Tetapi sebagai pesakit tua yang dirawat, dia adalah tawanan yang terpaksa menghadapi segala masalah yang alami oleh seorang tawanan. Terpaksa brdepan dengan soal siasat terhadap segala tuduhan berat yang dikenakan.
Orang muda yang sihat pun akan terasa azab yang pedih dengan tekanan seperti itu, maka apa lagi bagi seorang tua yang uzur yang sepatutnya rehat sepenuhnya.
Derita di tempat dia ditahan tidak dapat dibayangkan, apa lagilah apabila dipaksa dihusung ke mahkamah bagi menjawab segala pertuduhan.
Dia mungkin dirasakan lebih teruk dari yang dialami oleh Ben Ali. Ben Ali tidak berdepan dengan penyiasat dan mahkamah, tetapi Hosni dipercayai dapat juga layanan isteri dan dapat melihat anak-anak yang juga ditawan sepertinya.
Ben Ali tidak diketahui dapat layanan keluarga terdekat.
Selagi kedua-duanya ada usia, tidak dapat dibayangkan segala serba susah dan tekanan fikiran yang dihadapi.
Ghadapi juga menghadapi berbagai soalan yang mengganggu ketenangan sebagai lapan bulan pemberontakan rakyatnya. Sekali pun tempoh pergelutan itu lebih panjang dari yang dihadapi oleh Ben Ali dan Hosni sebelum hilang kuasa, tetapi Ghadapi sepanjang tempoh itu adalah bertindak sebagai seorang panglima tentera yang sihat tubuh badan.
Tetapi payahnya banyak juga tetapi dia bergerak dari setempat ke setempat ssebagai pemimpin tentera. Sekalipun berakhir dengan kekalahan dan dia dihukum bunuh sebaik dia ditawan.
Dia tidak menghadapi segala tekanan seperti yang dihadapi oleh Hosni dan Ben Ali. Cerita dunianya sudah berakhir. Tetapi Ben Ali dan Hosni terus menghadapi azab dunia entah sampai bila.
Apa yang dihadapi di akhirat itu adalah antara dua dengan Tuhannya, tetapi siksaan di dunia sesama manusia amat menyukarkan pada pandangan manusia. Apakah Gahdafi lebih senang dari Ben Ali dan Hosni Mubarak? Tuhan saja yang tahu.