Search This Blog

Followers

like Batu

Jumlah Paparan Halaman

Rabu, 20 April 2011

Selepas telur tiruan kini beras tiruan pula


" Sebelum ini negara di kejutkan dengan penemuan telur tiruan pada 6 April lalu di pasar Pulau Tikus di Georgetown, Pulau Pinang.

Presiden CAP, SM Mohamed Idris, berkata siasatan mendapati kulit telur palsu itu diperbuat daripada lilin parafin, serbuk gypsum dan kalsium karbonat manakala kuning telur dan putih telur menggunakan bahan daripada natrium alginat, alum, geletin, asid benzoik, kalsium klorida, air serta bahan pewarna makanan.

Pada 11 April, Jabatan Veterina berkata tiruan itu bukan telur tiruan. Saya masih berpendapat kenyataan ini adalah kenyataan untuk meredakan masyarakat daripada panik dan kemungkinan telur akan mengalami kemerosotan penjualan. Atas kepentingan ini saya rasa kerajaan mengambil sikap mengumumkan tiada telur palsu disamping membuat pemantau serius secara tersembunyi.


Kita juga sedar Presiden CAP, SM Mohamed Idris adalah diantara orang yang cermat dalam membuat sebarang tuduhan kerana implikasi kepada pengeluar telur yang boleh membawa kepada saman.

Hari ini diluar negara heboh tentang beras tiruan, seorang pembaca yang berpusat di bandar Tuoi Tre telah menyerahkan contoh beras yang dianggap palsu dan dipercayai diperbuat dari plastik.

"Pada tarikh 17 Februari lalu saya membeli satu kg beras untuk VND10, 500 dari seorang penjual. Saya dapati nasi yang panjang dan warna kekuningan. Tidak ada butiran rosak pada beras berkenaan" kata beliau.

Setelah memasak setengah kilogram beras hari yang sama, ia menemukan butiran nasi hanya sedikit lebih besar dari yang mentah dan dipisahkan satu sama lain.

"Butiran nasi ini tidak boleh hancur ... dan setelah saya menekan di tangan saya, saya dapatinya elastis seakan terbuat dari getah." Tambah beliau.

Nasi tidak berbau manis dan jika ditingalkan pada keadaan suhu normal, masih tidak basi atau bertukar warna.

Plastik beras? 

Setelah menyemak beras, Mr Dao Quang Hung, seorang pegawai daripada Jabatan Hortikultura di bawah Jabatan Pertanian dan Pembangunan Luar Bandar, berkata, "Beras ini terlihat sangat aneh dan saya belum pernah melihat sebelumnya".




"Namun, kita perlu melakukan beberapa analisis fizikal dan kimia pada beras sebelum membuat kesimpulan apakah itu palsu beras atau tidak." tambah beliau.

"Panjang butiran beras aneh adalah sekitar 10 mm, 3-4 mm lebih panjang daripada beras biasa, sedangkan dalam hal lebar, beras aneh jauh lebih tipis. Beras terbaik di Vietnam sekarang adalah 5 peratus beras patah, sedangkan beras yang aneh tidak memiliki butir-butir patah," katanya.

Selain itu, tidak seperti beras biasa, beras yang aneh ini benar-benar telus dan mempunyai 'benih' tidak kabur di dalamnya, ia menambah.

Menunggu kesimpulan dari institusi berkenaan tentang hal beras aneh ini, Mr Hung memberi amaran supaya pelanggan tidak membeli atau memakannya.

Video ini membantu pembaca untuk memahami situasi beras palsu.



Anda juga boleh layari link ini untuk maklumat lanjut.
http://en.www.info.vn/society/facts/19865-plastic-rice-found-in-ho-chi-minh-city.html

kehidupan harian kita makin mencabar dengan palbagai barangan tiruan. Oleh itu ambil sikap berhati-hati itu adalah lebih baik.

http://polispencen.blogspot.com "
 

3 ulasan:

NURUL NADIAH MAMAT berkata...

addush....pas satu2.....

zue berkata...

assalamualaikum batu nisan,
pandainya manusia ni sampaikan telur dipalsukan dan ni beras pulak...mcm mana ek org yg dah memakannya...

dyana nana berkata...

urm.. macam2 la skarang, sume nak buat tiruan..
aiseyhh!! memudaratkan la...