Search This Blog

Followers

like Batu

Jumlah Paparan Halaman

Ahad, 10 April 2011

Kisah sedih wanita cantik yang dipasung selama 20 tahun




Perempuan berparas cantik itu hanya duduk di atas tempat tidur kayu dalam ruangan 2×2 yang menjadi tempat pemasungannya, ketika Tribun Medan melihatnya wartawan melihat melalui tingkap wanita itu adalah Siti Nuryalina Purba (41), yang sudah 20 tahun hidup dalam pasungan.

Di sebelahnya, adiknya, Janter juga mendapat perlakuan yang sama. Keduanya dipasung pihak keluarga lantaran memiliki kelainan jiwa.

Kaki kiri Siti Nuryalina Purba, yang juga dipanggil Butet, diikat rantai besi sepanjang satu meter. Mereka berdua menghabiskan seluruh waktunya di dalam pasungan, termasuk untuk urusan buang hajat. Hasilnya, bau tak sedap menyelubungi dari dalam ruangan. 

“Good morning, good morning, sini-sini foto aku lah, kan artis,” ujarnya spontan saat melihat kamera. Butet lebih reaktif daripada sang adik Janter, yang hanya diam ketika diberikan kue dan buah.


Ibu Butet, Bungani Boru Saragih Munthe, menceritakan kisah sedih yang dijalani anak-anaknya hingga berakhir di pasungan. Ketika bercerita, Bungani berkali-kali menitiskan air mata, terutama ketika Butet ditemukan melahirkan sendiri di dalam pasungan.

Butet tinggal bersama bibinya di Lawe Deski, Kampung Karo, Aceh Tenggara, hingga tamat SMA. Ketika itu, bibinya sering bertindak kasar pada Butet. Sebenarnya, penyakit jiwa Butet mulai muncul sejak duduk di bangku SMA. Usai tamat menyelesaikan pendidikan tingkat SMA, perilaku aneh dan kasar Butet makin menjadi-jadi, seperti mencuri barang-barang tetangga, hingga menganiaya ibunya.

Tetangga yang tak senang melihat perilaku Butet, mengadu ke kepala desa, yang selanjutnya diteruskan ke pihakTNI. Pihak TNI pun menganiaya ayah Butet dan memaksa agar ayahnya, Samsudin Purba, memasung anaknya agar tidak mencuri dan menganiaya tetangga lagi.

Akhirnya sejak 1990, Butet pun dipasung oleh ayahnya.”Kami tak punya wang untuk membawanya berubat, dan terpaksa kita ikuti permintaan tetangga,” katanya. Sejak itu dunia Butet hanya sebatas kamar berukuran dua kali dua meter.

Di kamar yang dindingnya terbuat dari kayu dan berjarak sekitar 20 meter dari rumahnya itulah Butet melalui hari-harinya dengan kaki kiri dirantai.

Kepedihan hidup Butet tak berhenti sampai di sini. Suatu malam, ketika tertidur, sekumpulan pemuda tidak dikenal mengopek dinding papan tempat Butet dipasung. Butet pun diperkosa bergilir oleh pemuda-pemuda keji di kampungnya.

“Butet menceritakan kejadian tersebut kepada kami, tetapi kami tak percaya kerana menganggap Butet masih gila. Hingga akhirnya Butet hamil,” kata ibu Butet, Bungani Boru Saragih Munthe, sambil mengelap air matanya ketika menceritakan kisahnya kepada wartawan.

Lagi-lagi lantaran alasan kewangan, orangtua Butet tidak pernah membawa putrinya ke bidan. Hingga saat pagi mereka dikejutkan tangis seorang bayi dari bilik Butet. “Malam itu hujan kami tidak mendengar suara atau jeritan Butet. Padahal ketikat itu Butet tetap dalam pasungan.

Kami pun hanya memanggil dukun beranak untuk membantu persalinan Butet,” kata Bungani sambil menarik nafas dalam-dalam.

Tak sempat menimang anaknya, orangtua Butet menyerahkan anaknya kepada famili yang belum mempunyai anak. Berharap anak Butet diurus dengan baik dan dapat hidup normal. Untuk menghindari perbuatan keji dari pemuda setempat, Butet pun dipindahkan orangtuanya ke tempat lain, tetapi masih di sekitar Kota Cane, Aceh Tenggara.

Sejak saat itu orangtua Butet berusaha sekuat tenaga untuk menyembuhkan Butet. Tanah, rumah, dan semua harta benda yang dimiliki Samsudin Purba dijual. Mulai dari paranormal hingga doktor sudah didatangkan. Tapi, Butet tak kunjung sembuh.

Bahkan, ketika dibawa ke Rumah Sakit Jiwa di Medan, Butet hanya bertahan dua minggu kerana kerap disetrum. Butet pun dikembalikan ke pasungannya. Sejak Samsudin Purba meninggal dunia 2005 lalu, Butet pun tak pernah lepas dari pasungan.

Sialnya, Butet kembali diperkosa oleh orang tak dikenal. Janda Bungani lalu membawa Butet dan tiga anaknya pindah ke Hutan Bah Liran, Nagori Siborna, Kecamatan Pane, Simalungun. Sudah lima tahun hidup di Simalungun, pasung Butet pun tak pernah dilepas meskipun keadaannya lebih baik. Dia sudah boleh diajak bicara oleh tetangga dan tak pernah mengalami perkosaan lagi.

Beruntung, meskipun tak ada perhatian pemerintah terhadap Butet yang dianggap gila, warga dan tetangga Bungani kerap membantu kehidupan janda lima anak yang ditinggal mati suaminya sejak tahun 2005 silam tersebut. Menurut pengakuan Bungani kepada wartawan ada warga yang rutin memberikan makanan dan wang kepada Bungani agar dapat bertahan hidup.

Naas memang, dari kelima anaknya, ada tiga yang mengalami gangguan jiwa. Namun, hanya dua orang yang dipasung, Butet dan Janter.

Sementara Epinal ketika ini telah sembuh dan boleh hidup normal. Butet dipasung sejak tahun 1990, sedangkan Janter sejak tahun 1995.Keduanya dipasung di tempat berbeza, tetapi berdekatan.

Penyakit kejiwaan yang dialami ketiga anaknya merupakan keturunan dari suaminya, Samsudin Purba. Tiga saudara kandung suaminya pun mengalami penyakit kejiwaan. Bungani mengaku hanya pasrah melihat keadaan kedua anaknya yang masih terpasung di belakang rumah. Dia sangat berharap anaknya dapat sembuh dan hidup normal. “Setidaknya aku boleh lihat anakku mati di hadapanku. Daripada mati dibunuh orang di luar nanti, makanya terus dipasung,” ujar Bungani sambil terus menitiskan air mata.

Dia pun berharap banyak dari Pemerintah Kabupaten Simalungun untuk memberikan bantuan kepada dua anaknya. “Mahu bantuan untuk makanan mahupun pengobatan, atau apa pun tidak pernah diberikan pemerintah, tapi saya sangat berharap pemerintah mahu bantu,” ujar Bungani.

Camat Pane Jan Petrus tak mengetahui ada warganya yang sudah dipasung sekitar lima tahun di wilayah yang dipimpinnya. “Saya tidak tahu, saya baru tahu kerana baru diberi tahu,” ujar Jan Petrus yang dihubungi  melalui telefon seluler. Jan Petrus yang baru menjawa jawatant sebagai camat sekitar dua bulan berjanji akan mengoordinasikan permasalahan tersebut dengan jabatan yang terkait. “Saya kan masih baru, lebih kurang sekitar 2 bulan,” ujarnya-ruang hati.com

Tiada ulasan: