Search This Blog

Followers

like Batu

Jumlah Paparan Halaman

Sabtu, 23 April 2011

Istana Al Hambra - Sepanyol

Al Hambra, melambangkan kegemilangan Islam sewaktu dulu, keindahan dan keajaiban yang tidak mampu dirungkai kerana dibangunkan dengan asas taqwa.  Sayangnya atas kelalaian sang penguasa,  Al Hambra kini sekadar menjadi tempat persinggahan para pelancong.... 

                                                    






                          
Alhambra ini merupakan istana kota di atas gunung di Granada. Sisa peninggalan muslim Al-Andalus tercantik,  Di dalamnya ada benteng pertahanan (Alcazaba), istana nasrid, istana Karl V, taman dll

Alhambra dalam bahasa Arabnya hamra' bentuk jamak dari kata ahmar yang berarti "merah". Ini kerana  bangunannya banyak dihiasi dengan ubin-ubin, bata-bata berwarna merah, serta penghias dinding yang agak kemerah-merahan dengan ceramik yang sarat dengan seni bina  Islam, di samping marmar yang putih dan indah. Ada pula yang berpendapat bahwa Alhambra dinamakan demikian karena diambil nama pembuatnya yakni Al-Ahmar. Hingga saat ini bangunan bernilai tinggi akan seni rekabina  ini memperlihatkan peradaban tinggi orang-orang Islam dulu. Istana ini berada di bukit La Sabica, masih tetap berdiri sebagai bukti kejayaan Islam di Granada Spanyol. Luasnya hampir 13 hektar. ianya dibangun di atas sisa bangunan zaman Romawi setelah perebutan Spanyol oleh para muslim. Granada dikenal sebagai tempat pelarian terakhir para muslim di Spanyol setelah Cordoba, Sevilla dan Malaga.
Istana Alhambra didirikan oleh kerajaan Bani Ahmar atau bangsa Moor (Moria) (bangsa yang berasal dari daerah Afrika Utara), satu kerajaan Islam terakhir yang berkuasa di Andalusia sekarang Spanyol. Kerajaan ini adalah Daulat Bani Ahmar yang berkuasa antara 1232-1492 M, didirikan oleh Sultan Muhammad bin Al-Ahmar atau Bani Nasr yang masih keturunan Sa'id bin Ubaidah, seorang sahabat Rasulullah saw. yang berasal dari suku Khazraj di Madinah. Bangunan Istana Alhambra dibangun kurang lebih tahun 1238 dan 1358 M oleh sultan tersebut yang diteruskan oleh keturunan raja-raja Bani Ahmar. Istana Alhambra tidak didirikan secara langsung tapi dibangunkan secara berperingkat.  Ia dikatakan dibangunkan selama  100 tahun (Abad 14-15).  Binaan pertama dilakukan oleh Sultan Muhammad bin al-Ahmar I (1257-1323). Awalnya bangunan ini dirancang sebagai kompleks tentera, namun kemudian Alhambra dijadikan kediaman dan istana kerajaan islam di Granada pada pertengahan abad ketiga belas.





 Istana ini dilengkapi  taman dengan  bunga-bunga yang indah harum semerbak, serta suasana yang nyaman. Kemudian, ada juga Hausyus Sibb (Taman Singa), taman yang dikelilingi oleh 128 tiang yang terbuat dari marmar. Di taman ini pula terdapat kolam air pancur yang dihiasi dengan dua belas patung singa yang berbaris melingkar, yakni dari mulut patung singa-singa tersebut keluar air yang memancar. Di dalamnya terdapat berbagai ruangan yang indah, yaitu, Ruangan Al-Hukmi (Baitul Hukmi), yakni ruangan pengadilan dengan luas 15 m x 15 m, yang dibangun oleh Sultan Yusuf I (1334-1354); Ruangan Bani Siraj (Baitul Bani Siraj), ruangan berbentuk bujur sangkar dengan luas bangunan 6,25 m x 6,25 m yang dipenuhi dengan hiasan-hisan kaligrafi Arab; Ruangan Bersiram (Hausy ar-Raihan), ruangan yang berukuran 36,6 m x 6,25 m yang terdapat pula al-birkah atau kolam pada posisi tengah yang lantainya terbuat dari marmer putih. Luas kolam ini 33,50 m x 4,40 m dengan kedalaman 1,5 m, yang di ujungnya terdapat teras serta deretan tiang dari marmer; Ruangan Dua Perempuan Bersaudra (Baitul al-Ukhtain), yaitu ruang yang khusus untuk dua orang bersaudara perempuan Sultan Al-Ahmar; Ruangan Sultan (Baitul al-Mulk); dan masih banyak ruangan-ruangan lainnya seperti ruangan Duta, ruangan As-Safa', ruangan Barkah, Ruangan Peristirahatan sultan dan permaisuri di sebelah utara ruangan ini ada sebuah masjid yakni Masjid Al-Mulk.  

Ada beberapa perkara ajaib dalam AI Hambra. Pertamanya ialah tempat mengambil wudhuk yang dibina di tengah-tengah ruang masjid Al Hambra. Air untuk berwudhuk keluar dari mulut-mulut singa. Air itu entah dari mana datangnya.

Semasa zaman pemerintahan Islam, air itu keluar sendiri bila masuk waktu sembahyang dan berhenti juga sendiri (automatik).. Tiap-tiap waktu sembahyang begitulah. Tapi bila AI Hambra dikuasai Kristian, mulut singa itu dibuka untuk diselidiki teknologinya, dan hasilnya air mengalir tidak berwaktu lagi..mengalir setiap waktu.

Saintis moden hari ini kagum dengan teknologi pengairan yang terdapat di Hambra. Mereka tidak dapat menirunya. Bahkan kalau mereka cuba selidik, untuk kaji rahsianya air tidak akan keluar langsung.

Sebab itu mereka tidak berani mengganggu lagi. Terdapat
beberapa tempat air dalam AI Hambra yang sudah kering pancutannya, adalah kerana sistemnya diganggu. Dan tiada siapa yang mampu membaikinya supaya air itu mampu mengalir lagi.

Itulah keajaiban AI Hambra. Di tempat lain bila mendongak ke bumbung istana seperti ruang-ruang lain, terdapat ukiran yang sungguh seni dan cantik, bertulis ayat-ayat Quran
dan nama- nama Allah. Tapi sebahagian dari bumbung-bumbung itu kosong tanpa ukiran dan tulisan.

Sebenarnya orang Kristian cuba menutup syiar Islam dengan membina bumbung lain. Tapi bumbung baru itu roboh dan tempat roboh itulah dapat dilihat keasliannya Ya, Ada tempat roboh walhal AI Hambra yang lebih lama dari itu tidak menampakkan tanda-tanda mahu roboh!

Teknologi orang Islam adalah ilham dari Allah sedang teknologi, orang bukan Islam adalah hasil fikiran sendiri.

Di satu ruang besar, agak gelap bentuk hemisfera ada satu
keanehan yang lain. Di dalamnya, jika bertakbir, gemanya sangat kuat hingga menaikkan bulu roma. Di ruangan itu ada sistem menguatkan bunyi yang perlahan. Jika kita membisikkan sesuatu ke dinding hemisfera itu dan menyuruh rakan kita melekapkan telinga ke dinding yang jauh di hujung lagi satu, rakan kita akan dapat mendengarnya.

Wujud sistem penghantaran bunyi yang perlahan ke tempat yang jauh.


Di depan ruang itu terdapat kolam ikan. Airnya hijau. Ikan seperti lampam terdapat beribu ekor di bawah air. Ada warna putih, kuning, merah, belang-belang dan macam-macam. Jinak tapi tak dapat ditangkap. (Difahamkan asalnya itulah kolam tempat mandi raja).

Di bilik air istana AI Hambra pula, ruang bilik air itu kelihatan paling terang dari ruang-ruang yang lain. Sebab bumbungnya dibuat dari cermin, membenarkan cahaya matahari masuk. Mungkin untuk menjadikan bilik air itu mudah kering, lagi pun dulu mana ada lampu elektrik, cahaya agak susah jadi umat Islam berfikir bagaimana untuk masukkan cahaya asli ke ruang sulit itu. Terdapat kolah air yang besar di dalamnya. Cuma ada satu paip untuk isi air ke dalam kolah, tapi air sentiasa mengalir darinya, membuatkan kolam besar itu penuh diisinya.



                                                                             
Istana Al Hambra telah begitu berada di puncak kegemilangan.  Sayangnya sikap berpecah belah kaum Muslimin menyebabkan kota Al Hambra ini jatuh ke tangan Kristian. Perpecahan kaum Muslimin memang sukar dibendung. Perasaan iri hati dan dengki telah memecah belah umat Islam. Fenomena ini telah dimanfaatkan pihak ketiga. Di saat kerajaan-kerajaan Islam saling berperang dan saling benci, pihak Kristian telah bersatu padu. Pada tahun 1469, Kerajaan Ferdinand dari Aragon telah bergabung dengan Kerajaan Isabella dari Castillia. Pada tanggal 2 Januari 1492 atau 2 Rabiul Awal 897, kota Granada dikepung dan akhirnya ditakluk dan dikuasai oleh pihak Kristian. Sejak itu, Alhambra dengan Masjid al-Mulknya dikuasai kaum Nasrani.

Ternyata kemenangan ini membawa kesan yang amat buruk bagi kaum Muslimin.  Gerakan Kristianisasi mula dijalankan.Kardinal Ximenes de Cisneros menyingkirkan semua buku Arab yang menyenaraikan ajaran Islam dan membakarnya habis menjadi debu. Malahan  Raja Philip II (raja Spanyol 1556-1598) mengumumkan sebuah undang-undang yang jelas-jelas melanggar Hak Asasi manusia..  Undang-undang itu mengharuskan kaum muslimin membuang kepercayaan, bahasa Arab, adat istiadat dan cara hidup sebagai pengikut Nabi Muhammad saw. Pun begitu mereka masih belum puas kerana puncaknya adalah, pada tahun 1609, Raja Philip III (1598-1621) mengusir secara paksa semua umat Islam dari Andalusia. Kalau masih ingin menetap di Andalusia cuma ada satu syarat, mereka harus memeluk agama Kristian.

Kecantikan Alhambra ini sempat tenggelam dan terlantar, namun untunglah seorang penulis Amerika Washington Irving, mengetuk kembali perhatian umum melalui bukunya "Tales of the Alhambra". Ia sendiri menginap di istana Nasrid tempat di mana dulu sang Kalif, kemudian kaisar Karl V tinggal.

                                                                    


 
  


Al Hambra terlalu indah...tiada kata-kata yang dapat diungkap melihat keindahannya selain ucapan Maha Suci Allah.  Tertanya di dalam hati...mampukah Al Hambra ditawan kembali.  Akan kembali gemilangkah Islam di sini...? 

Tiada ulasan: