Search This Blog

Followers

like Batu

Jumlah Paparan Halaman

Jumaat, 23 September 2011

Sajak : Sudahkah Kau Kenal ISA?





Engkau tidak akan kenal
Zalimnya ISA
Kecuali sendiri
Dikejutkan di tengah malam hari

Ketukan kuat di pintumu
Gegaran biadab gate rumahmu
Tapak boot menghentak-hentak lantai

Bilikmu diselongkar
Kabinet bukumu dipunggar
Engkau kemudian dijemput ke balai

Dan sejak saat itu
Incommunicado berlaku
Isteri dan keluargamu
Tak tahu
Engkau di lokap mana
Di penjara mana malam itu

Tiada peguam dalam gelap hari
Dapat mempertahankan hak asasimu
Engkau akan mendapat bilikmu
Dipagar jeriji besi
Dalam gelap dan lembab

Dan engkau tidak dihadapkan ke mahkamah esok hari
Waran seorang magistrate
Cukup untuk menahanmu tanpa bicara
60 hari pertama
Engkau menjadi objek soalsiasat SB

Kadang-kadang engkau ditelanjangi
Dipukul juga pernah terjadi
Dalam bilik di malam hari
Aircond sedingin salji

Sedang engkau separuh bogel disuruh berdiri
Lalu kamu dicaci dimaki
Dihina sekehendak hati

Hingga pada satu titik
Engkau berasa hidupmu seperti tidak ada lagi erti
Kerana harga dirimu diinjak-injak
Semangatmu dipatah-patah dipijak-pijak
Keyakinanmu digoncang digugat

Mereka mahu engkau ditumpaskan
Supaya akhirnya menyerah

Peristiwa mata lebam
Masih kuat dalam ingatan

Jadi engkau mungkin masih tidak tahu
Betapa zalimnya ISA itu
Melainkan engkau ada anak isteri
Ada suami ada keluarga disayangi
Yang akan tinggal sendiri
Selepas landrover biru hitam polis
Atau kini Proton Wira, Rusa putih
Merampas dirimu dari mereka yang menyayangimu

Engkau jadi seperti seekor burung kecil
Disambar helang lalu dibawa terbang
Dan tidak lagi kembali

Sejak saat itu
Tarikh pulangmu tidak lagi pasti

Ada kawanku
Bertahun-tahun di penjara ISA
Sehingga dia tidak dapat melihat sendiri
Hari pertama anak sulung kecilnya
Masuk ke sekolah rendah
Kemudian bila dia keluar
Anak itu hampir ke sekolah menengah

Ada temanku
Kamarulzaman Hj Teh namanya
Kini 80 tahun umurnya
Sakit tua tidak boleh bergerak
Mata sudah tidak nampak
Pemimpin API Pahang
Yang mula bangun berjuang untuk kemerdekaan

Ditahan sejak British
Dan disambung lagi
Kerajaan Malaya merdeka
Dia dibelenggu terus dengan ISA
Bukan sehari
Dua puluh dua tahun lamanya

Dia hilang isteri dan keluarga
Di hujung usianya dia tiada memiliki apa-apa

Seorang lagi teman kami
Ketika sama-sama
Di kampus universiti
Yong Ah Chit namanya
Lima tahun ISA memenjaranya
Sebaik bebas dia merasa hidup bagaikan terkurung lagi
Lalu dia mencari kebebasan caranya sendiri
Kawanku itu membunuh diri

Pada tahun 70-an dulu
Kem Batu Gajah
Kem Kamunting
Banyak memakan korban

Di dalam sel beberapa tahanan mati
Mencabut nyawanya sendiri
Terlalu mengharap pembebasan
Yang dijanji-janjikan Special Branch

Janji pembebasan
Bagai umpan mempermainkan ikan
Hingga pada satu hari
Ada di antara mereka tadi
Tertekan tidak tertahan lagi
Lalu memilih jalannya sendiri
Jalan mati

Sekarang mungkin kita mulai mengerti
Betapa kejamnya ISA ini

Percayalah
Engkau tidak akan kenal hidup terseksa
Seorang diri terkurung sunyi dalam sel sendiri
Bukan sekadar sehari
Tiada siapa untuk dilawan bercakap
Jika tidak kuat
Engkau boleh jadi gila nanti
Dan inilah yang mereka hajati

Misalnya ada tahanan yang cuba menghentak kepala sendiri
Apabila mendapat tahu isteri di luar
Sudah hilang setianya
Kekasih barunya membawa lari
Itulah ISA, saudara….

Bila kita dijemput Menteri Dalam Negeri
Menjadi tetamu Negara
Yang ditahan tanpa bicara

Mereka tiada pertuduhan ke atas kita
Tetapi mereka yang ada kuasa
Merampas setiap hak kita
Sebagai warga
Sebagai manusia
Tanpa bicara

Jadi pada malam ini
Kita berhimpun di tanah hujung
Di tanah Semenanjung
Di bumi Tanjong Puteri
Di Jalan Serampang dekat Taman Pelangi

Kita menghormati kawan-kawan tahanan ISA
Selama lebih 40 tahun ini
Sebenarnya kita telah menghadapi kehidupan
Banyak simpang-simpang
Dalam kita mengejar erti kebebasan manusia

Dengan indahnya alam lepas diwarnai pelangi
Marilah kita kembalikan piagam maruah manusia

Bahawa tiada kuasa kerajaan apapun juga
Boleh berbuat sesuka-suka
Merampas kebebasan peribadi
Manusia kita ini tanpa bicara


Marilah malam ini
Kita bercakap untuk semua
Biarpun yang ditahan itu kumpulan Al-Ma’unah
Anggota Arqam atau Komunis
Marxist atau Syiah
Cauvinis atau Ekstremis
Anarkis ataupun Reformis
Atau siapa saja
Atas apapun jenama mereka dilabelkan
Pokoknya mereka itu semacam kita juga
Sama-sama manusia

Lalau kita tidak bersikap talam dua muka
Tidak double standard ukuran kita

Sekali ini kita tegaskan kembali
Pemerintahan manapun jua
Yang sedang berkuasa
Atau akan naik takhta nanti
Tidak boleh merampas manusia dari kebebasannya
Tanpa perbicaraan
Tanpa keadilan

Hassan Karim
22hb Julai 2000

Tiada ulasan: