Search This Blog

Followers

like Batu

Jumlah Paparan Halaman

Khamis, 8 Mac 2012

Hari Wanita Adalah Agenda Komunis MengHancurkan Keluarga?

(TERJEMAHAN: 1932 Poster Soviet yang bermaksud: 8 March adalah hari pemberontakan oleh wanita bekerja terhadap “perhambaan dapur”. KAtakan “TIDAK” kepada kekerasan dan penindasan kerja-kerja rumah”)



Mengikut pengkajian saya, sejarah “Hari Wanita” telah dimulakan oleh Parti Komunis Russia (Bolshevik) selepas mereka menjatuhkan Czar di Russia. Ia telah dimulakan oleh SU Agung Parti Komunis Russia yang pertama, Vladimir Lenin, bagi tujuan yang amat jahat dan seperti dirasuk syaitan. Yakni, menghancurkan institusi keluarga di Russia.

SAMBUTAN 8 MARCH DIMULAKAN PARTI KOMUNIS RUSSIA

Dari poster di bawah, ia menjelaskan kepada kita sambutan 8 March sempena “Hari Wanita” adalah ciptaan Parti Komunis Russia dan bersumber dari ideology Komunis.
Tujuannya tidak lain dan tidak bukan adalah untuk mengeluarkan para wanita dari peranan sebagai ibu dan surirumah kepada peranan sebagai pekerja untuk mengkayakan negara.

Dalam konteks kapitalisma pula, para wanita digalakkan bekerja sendiri kerana mereka bakal digunakan untuk mengkayakan para korporat-korporat yang senantiasa tamak dan haloba untuk mencari wang. Tidak pernah mereka cukup dengan wang yang ada, mereka mahu wang mereka sentiasa bertambah.

Tujuan Parti Komunis menyuruh wanita keluar rumah dan bekerja adalah supaya anak-anak mereka kelak akan dibesarkan dan diindoktrinisasi oleh negara. Ertinya, tugas ibu bapa hanya memberi sokongan material sahaja tetapi dari segi pemikiran dan cara bertindak,semuanya akan ditentukan oleh negara (dalam kes ini negara yang diperintah Komunis).

Dalam kontek kita sekarang ini, apabila wanita bekerja, anak-anak akan diracuni pemikiran mereka oleh media yang mempromosikan budaya konsumerisma, hedonisma dan berpeleceran serta keduniaan yang melampau.

Tidak hairanlah semenjak wanita-wanita bekerja dengan ramai, masaalah sosial dalam masyarakat umat Melayu semakin serius dan membarah. Apa yang berlaku adalah tugas membangun keluarga sudah menjadi tugas “separuh masa” manakala tugas sepenuh masa adalah mengkayakan para korporat yang sentiasa tamak haloba.

Apabila makin ramai wanita bekerja, maka kos “labor” (tenaga kerja) semakin menurun kerana bilangan pekerja dalam pasaran semakin bertambah. Di kala wanita 90% duduk di rumah dan menjadi surirumah, kos pekerja berada di tahap yang agak tinggi. Apabila para wanita mula bekerja di luar, maka kos pekerja menjadi murah kerana secara tiba-tiba bilangan pekerja bertambah.

KEMPEN KOMUNIS SECARA SENYAP-SENYAP

Kita semua tahu Gerakan Bolshevik adalah gerakan yang dipimpin oleh Zionist antarabanga. Leon Trostsky adalah dari keturunan Yahudi berasal dari New York. Begitu juga Vladimir Lenin yang mempunyai keturunan Yahudi dan begitu juga Stalin. Kebanyakan pembesar-pembesar Parti Komunis Russia sewaktu Revolusi Bolshevik adalah dari bangsa Yahudi termasuk director pertama “Polis Rahsia” Parti Boshevik (Cheka) yang bernama Felix Edmundovich Dzerzhinsky. Beliau ini telah bertanggungjawab terhadap pembunuhan berjuta-juta nyawa yang tidak berdosa selepas Revolusi Oktober yang menjatuhkan Czar Nikolas Romanov dari takhta beliau.

Agenda komunis ini diteruskan oleh agen-agen mereka di Amerika. Dalam hal berkaitan pembebasan wanita, dua nama yang sering dikaitkan adalah Betty Friedan dan Gloria Steinem. Kedua-dua wanita ini dianggap sebagai pengasas kepada gerakan Hak Kesaksamaan Wanita di zaman moden ini. Kedua-dua wanita ini juga dalah dari bangsa Yahudi berfahaman Zionis.

Maka yang selama ini dulaungkan sebagai “Hak Wanita” adalah sebenarnya kempen senyap untuk mengkehadapankan agenda Komunis kepada manusia seluruh dunia. Mereka berkata kononnya wanita ditindas kerana terpaksa duduk di rumah sahaja dan menjaga keluarga.
Hakikatnya, kita lihat sekarang ini, wanita-wanita dari keluarga yang kaya kesemuanya tidak bekerja dan duduk di rumah. Wanita-wanita dari keluarga tidak berada terpaksa bekerja sepenuh masa demi untuk mengkayakan sejemput wanita-wanita dari keluarga kaya ini dan membolehkan mereka tidak bekerja.

AGENDA SEBENAR KOMUNISMA

Agenda Komunis adalah untuk menukar peranan masing-masing dalam masyarakat kepada peranan yang dikehendaki oleh ideology komunis, yakni menjadi pekerja.
Institusi keluarga dianggap hina dalam ideology Komunis kerana ia menyebabkan 50% dari rakyat sesebuah negara itu tidak menjadi pekerja.

Bagi saya, pertubuhan-pertubuhan seperti WAO, Sisters in Islam etc adalah anak beranak Pol Pot kerana mereka ini berjasa menghancurkan institusi keluarga dalam masyarakat.

Mereka juga menamppakan sikap hipokrit mereka yang tinggi terutamanya dalam kes sebatan syariah. Kalau mereka benar2 mahu meperjuangkan kesaksamaaan, mengapa marah Kartika disebat? Bukankah kesaksamaan menjamin bahawa wanita dan lelaki dilayan sama rata?

AGENDA SEBENAR GERAKAN HAK KESAKSAMAAN WANITA

MEreka mahu menghancurkan institusi keluarga. Secara turun temurun, kaum lelaki adalah ketua di dalam keluarga. Mereka bertanggungjawab menjaga serta memberi nafkah kepada wanita dan kanak kanak.

Kita tidak nafi memang ada lelaki yang tidak berguna dan tidak boleh diharap sebagai bapa, tetapi majoriti lelaki yang menjadi bapa bertanggungjawab menjaga keluarga mereka. Namun, dengan bantuan media yang dipunyai Yahudi, kes-kes terpencil ini diperbesarkan menjadikan tugas lelaki memimpin keluarga dipandang serong oleh masyarakat.

Hakikatnya, kempen “Hak Kesaksamaan” ini adalah kempen yang menguntungkan segelintir kecil masyarakat sahaja. Dalam negara komunis yang untung adalah ahli-ahli Politburo Parti Komunis. Dalam negara “Kapitalisma” ia menguntungkan tuan punya syarikat yang besar-besar sahaja.

Majoriti rakyat akan menderita dan tersiksa di bawah polisi-polisi yang mendukung “Hak Kesaksamaan”. Masyarakat akan menjadi hancur dan berkecai. MAsalaah sosial akan menjadi lumrah hidup kerana tugas menjaga keluarga sudah menjadi tugas separuh masa.
Zina, minum arak, judi, rogol dsbnya akan meningkat dan terus meningkat.

PEnyalahgunaan dadah akan menjadi lumrah hidup. Semuanya demi mengkayakan dan memberi kesenangan kepada segelintir orang kaya dan berkuasa di dalam masyarakat.
Seharusnya syarikat membayar gaji yang lebih kepada seorang bapa berbanding dengan seorang wanita kerana bapa menggunakan wang yang beliau dapat untuk menyara keluarga. Wanita tidak diwajibkan menyara keluarga, maka apa salahnya mereka dibayar lebih rendah dari lelaki?