Search This Blog

Followers

like Batu

Jumlah Paparan Halaman

Sabtu, 28 Januari 2012

Hudud Dan Memahami Keutamaan



Pengalaman Mahathir selama 17 tahun sebagai Perdana Menteri tidak boleh dipandang ringan. Isu sama ada kita setuju dengan beliau atau tidak bukan isunya di sini. Yang penting kecerdikannya menonjolkan isu hudud di saat Pakatan Rakyat berada di dalam 'good shape' suatu lontaran taktikal yang amat efektif.

Mahathir amat arif perpaduan Pakatan Rakyat adalah suatu yang tidak menguntungkan Umno dan BN. Isu hudud, bagi Mahathir , adalah senjata ampuh bagi memecahkan perpaduan Pakatan sekaligus berkesan bagi memesongkan fokus utama Pakatan- meranapkan BN di dalam Pilihan raya umum yang akan datang.


Bagi saya sedikit sebanyak lontaran Mahathir tersebut berjaya di satu tahap tertentu memerangkap pemimpin Pakatan khususnya di dalam Pas dan Dap. Secara jujur saya merasakan lebih elok lontaran Mahathir tentang hudud tidak disambut olen mana-mana pemimpin Pakatan. Saya lebih selesa jika isu hudud tidak dibincangkan di saat ini oleh mana-mana pemimpin Pakatan.

Namun saya mungkin tidak nampak apa yang Tuan Guru Nik Aziz nampak. Saya melihat isu hudud ditimbulkan oleh Mahathir untuk memerangkap Pakatan Rakyat sekaligus melupakan 'aulawiyyat' atau fokus utama Pakatan - menjatuhkan BN .

Bagi menjatuhkan BN , Pakatan tidak mempunyai ruang untuk melakukan kesilapan dan terjebak dengan permainan jahat BN. Tok Guru dengan keilmuan, kewarakan dan pengalaman lamanya dalam politik mungkin melihat dari kacamata yang lain. Saya amat hormati pandangan beliau. Namun saya percaya Tok Guru juga menghormati pandangan orang lain.

Jika elok sekalipun Tok Guru menyambut lontaran Mahathir bagi saya lebih elok lagi jika lontaran dari manusia yang menentang hudud itu tidak dilayan.

Di dalam seerah Rasulullah s.a.w sahabat Rasulullah Hubbab Al Mundzir r.a pernah memberikan pandangan strategiknya di dalam perang Badar tentang di mana sepatutnya tentera Islam seharusnya berpengkalan meskipun pandangan tersebut dilihat bertentangan dengan pandangan awal Rasulullah s.a.w.

Rasulullah s.a.w. berlapang dada menerima pandangan Hubbab kerana ia bukan menyentuh isu wahyu ( nas ) sebaliknya ianya isu taktikal semata-mata. Di atas ruh tersebut saya berpandangan melayan atau tidak melayan isu hudud yang Mahathir dan Umno lontarkan lebih berkaitan isu taktikal -tidak lebih dari itu.

Pandangan saya bahawa isu hudud tidak sepatutnya dilayan oleh pemimpin Pakatan khususnya Pas sudah tentu bukan kerana saya tidak selesa dengan hukum hudud. Buat apa saya sokong dan bersama Pas jika saya tidak selesa dengan hukum hudud.

Saya sendiri pernah menulis buku dan beberapa artikel di ruangan ini tentang hukum hudud . Malahan saya berani berdebat atau berdialog dengan sesiapa sahaja tentang kehebatan hudud dibandingkan dengan undang-undang manusia. Namun isu di sini bukan soal kehebatan hukum hudud. Soal penerangan tentang kehebatan hukum hudud bagi saya adalah proses yang berterusan dan tidak semestinya dilakukan di saat ini. Saat dan waktu ini aulawiyat kita adalah perkara lain.

Seperkara lagi bagi saya risiko menonjolkan isu hudud secara berlebihan akan menyebabkan ada yang beranggapan bahawa seolah-olah hudud adalah Islam dan Islam adalah hudud. Sudah tentu itu bukan pendirian Pas tetapi jangan salahkan mereka yang tidak mengenali Pas mempunyai tanggapan sebegitu.

Isu di sini adalah mengapa kita harus cuai dan lalai dengan aulawiyyat atau fokus kita untuk jatuhkan BN dengan bertelingkah dengan DAP soal hudud. Percayalah sebarang tikam lidah secara terbuka antara pemimpin Pakatan tidak menguntungkan sesiapa kecuali BN. Ini point yang saya ingin tekankan di sini.

Bagaimanapun Allah Maha Besar dan Maha Mengetahui. Percubaan Umno atau Mahathir untuk memerangkap Pas nampaknya memerangkap Umno sendiri. Isu hudud kini dilihat memecahkan Najib dan Muhyiddin. Rakan kongsi Umno , Mca juga mainkan Umno.

Najib yang menyangka isu hudud akan memecahkan Pakatan dan berakhir dengan keluarnya Dap dari Pakatan memberi reaksi yang membingungkan Umno . Najib merasakan kenyataan terbukanya yang menyatakan hukum hudud tidak akan sama sekali (never ) dilaksanakan akan memerangkap Dap.

Najib berharap Karpal atau Dap akan sokong pendirian liberalnya. Namun apa yang berlaku kematangan Pakatan menghidu permainan jahat Umno bukan sahaja menyaksikan Dap terus setia bersama Pakatan malahan pengundi melayu/Islam kini sedar siapa yang tidak mahu hukum hudud dilaksanakan di negara ini. Ya, Najib dan Umno adalah “musuh” hukum hudud.