Search This Blog

Followers

like Batu

Jumlah Paparan Halaman

Selasa, 21 Februari 2012

Ratusan Polis yang Selamat Pada Serangan 11 Sep 2001, kini Mati Perlahan-lahan



 
Serangan kembar pada gedung World Trade Center pada 11 September 2001 lalu, telah menewaskan paling tidak 23 polis New York (NYPD) yang datang ke lokasi serangan.

Satu dekad selepas serangan itu, kini jumlah polis yang meninggal kerana kanser jumlahnya dua kali ganda daripada jumlah polis yang tewas saat itu. Para ahli mengatakan sangat terkejut dengan fenomena ini.

Seperti dilaporkan Agensi Berita Rusia RT.com, sebelum serangan 9/11, rata-rata enam polis NYPD membuat tuntutan diserang kanser setiap tahun.

Pada saat serangan 9/11, kira-kira 12,000 lelaki dan wanita diungsikan dari lokasi serangan. Dan satu dekad selepas itu, jumlah tuntutan serangan kanser tahunan telah meningkat hampir tiga kali ganda.
Saat ini ada kira-kira 16 pegawai polis di New York, yang tiap tahun meminta insurans berkaitan penyakit kanser. Dan menurut statistik yang didapati, hal ini bukanlah sesuatu yang kebetulan.
Secara keseluruhan, terdapat 297 polis yang saat itu datang ke lokasi serangan 11 September, dan mereka mulai menghidap kanser sejak akhir 2001. Bahkan 56 dari mereka telah meninggal akibat penyakit itu, sementara usia rata-rata mereka baru 44 tahun. Sementara hanya 23 polis yang benar-benar terbunuh pada saat serangan 11 September terjadi.
Dari hampir 300 kes kanser yang dilaporkan menjangkiti anggota polis yang selamat dari serangan 9/11, kanser paru adalah yang paling banyak menyerang mereka. Sementara bakinya menderita beberapa kelainan langka dari penyakit, termasuk kanser saluran hempedu, lidah dan rongga hidung.
Penyebab dari kanser ini adalah, debu dan puing-puing akibat letupan yang memenuhi paru-paru mereka ketika, cuba melindungi TKP serangan 11 September di New York.
Meskipun ratusan polis sudah membuat tuntutan dijangkiti kanser, namun para pegawai di New York sebahagian besar tidak peduli terhadap urusan ini.
Serangan 11 September 2001, memang sudah berlangsung satu dekad lalu. Beribu-ribu orang tewas saat itu. Dan kini, ternyata serangan itu masih tetap membunuh, secara perlahan-lahan.