Search This Blog

Followers

like Batu

Jumlah Paparan Halaman

Selasa, 22 Februari 2011

Siapakah Zine El Abidine Ben Ali [ ZAinal abidin bin Ali] [Diktator Tunisia]

 Zine El Abidine Ben Ali (Arab: زين العابدين بن علي‎ Zayn al-‘Ābidīn bin ‘Alī), (lahir 3 September 1936) adalah Presiden Tunisia sejak 7 November 1987. Beliau mengambil alih kuasa daripada Presiden Habib Bourguiba dalam satu rampasan kuasa tak berdarah, selepas berkhidmat sebentar sebagai Perdana Menteri.

Pada 25 Oktober 2009, beliau dilantik semula sebagai presiden untuk penggal kelimanya selepas memenangi pilihan raya umum 2009. Perletakan jawatannya pada tahun 2011 menandakan kali pertama seorang pemimpin negara Arab digulingkan oleh peristiwa tunjuk perasaan di jalanan

Biografi

Sebagai militan muda dari Partai Neo-Destour, ia dikirim ke Perancis untuk menjalani latihan militer. Ia lulus dari Sekolah Inter-Arms di Saint-Cyr dan Sekolah Artileri di Châlons-en-Champagne, dan kemudian melanjutkan pendidikan militernya di Amerika Syarikat.

Bin Ali ditunjuk mendirikan dan mengatur Departmen Keamanan Militan pada 1964 hingga 1974. Ia dipromosikan sebagai Direktor-Jenderal Keamanan Nasional dalam Departemen Dalam Negeri pada 1977 setelah menjawat sebagai atase militer di Maroko. Ben Ali kembali dari 4 tahun sebagai Duta Besar untuk Polandia menjadi kepala Keamanan Nasional namun kini dengan posisi setingkat Menteri. Ia mengambil posisi ini saat berkembangnya gerakan Islam radikal. Pada saat ini ia diangkat sebagai MenDagri, dan bertahan pada posisi ini saat ia menjadi Perdana Menteri di bawah Presiden Habib Bourguiba pada 1 Oktober 1987.

Bin Ali memecat Presiden Bourguiba dan memangku jabatan presiden pada 7 November 1987 dengan dukungan beberapa rakyat. Tujuh orang doktor menandatangani kertas yang menyatakan Presiden Bourguiba tak cakap menjabat. Ia kemudian mempertahankan sikap politik luar negeri jajahan pendahulunya dan mendukung ekonomi yang telah berkembang sejak awal 1990-an. Projek pekerjaan umum yang besar, termasuk bandara, jalan raya atau perumahan, telah dijalankan. Bagaimanapun, pengangguran menyisakan masalah ekonomi yang besar.

Di masa rejimnya, gerakan-gerakan Islam yang ada di Tunisia mengalami nasib lebih tragidi dari sebelumnya. Tatkala partinya menyapu bersih perolehan kursi yang ada di parlemen, ia memenjarakan lebih dari 30.000 aktivis gerakan Islam yang merupakan tulang punggung parti yang olehnya dianggap sebagai "pembangkang". Sesungguhnya Ben Ali telah menjadikan Tunisia sebagai penjara terbuka dan pusat keamanan moral. Walhasil, dengan salah kaprahnya pemikiran dan pemahaman rejim yang ada, Islam dan para pengembannya mengalami deraan, siksaan, dan hambatan berat.

Bin Ali melanjutkan pendekatan otoritipendahulunya dan memuja kepribadian (aktivitinya mengambil tempat banyak dari berita harian). Meski ia mengumumkan pluralisme politiknya pada 1992, Rapat Umum Konstitusional Demokratiknya (dahulu Partai Neo-Destour) melanjutkan dominasi politik nasional. Rejimnya masih tidak mengizinkan aktiviti oposisi dan kebebasan pers menyisakan penyamaran. Pada 1999, walaupun dua kandidat alternatif yang tak dikenal diizinkan untuk pertama kalinya berada dalam pemilihan presiden, Ben Ali diangkat kembali dengan 99,66% suara. Ia kembali dipilih pada 24 Oktober 2004, secara resmi meraih 94,48% suara, setelah referendum konstitusi yang kontroversial pada 2002 yang membuatnya bertahan sebagai presiden setidaknya hingga 2014.

Penindasan pada pakaian Muslim

Tunisia melarang wanita Muslimah mengenakan jilbab / tudung di tempat umum. Kini, larangan itu telah diintensifkan; polisi akan menghentikan wanita di jalanan untuk memintanya menanggalkan jilbab itu lalu menandatangangi surat sumpah yang menyatakan bahwa mereka takkan mengenakannya lagi.

Rejim yang dipimpinnya dianggap sebagai autoritarian dan tidak demokratik oleh pertubuhan-pertubuhan hak asasi manusia antarabangsa yang bebas, seperti Amnesty International, Freedom House, dan Protection International. Mereka mengutuk para pegawai Tunisia kerana tidak mematuhi piawaian hak politik antarabangsa serta mengganggu kerja pertubuhan hak asasi manusia tempatan.Dalam Indeks Demokrasi The Economist 2010, Tunisia dikelaskan sebagai rejim autoritarian yang menduduki tangga ke-144 daripada 167 negara yang dikaji. Pada tahun 2008, dari segi kebebasan akhbar, Tunisia menduduki tangga ke-143 daripada 173

Demografi

Rencana utama: Demografi Tunisia
Sedangkan kebanyakan orang Tunisia moden menganggap diri sebagai orang Arab, kebanyakan mereka sebenarnya berketurunan daripada kaum Barbar yang asli: kurang daripada 20% takung gen berasal dari Timur Tengah. Banyak peradaban telah menyerang, berhijrah, dan diserap ke dalam masyarakat Tunisia pada sepanjang alaf-alaf yang lalu. Pemasukan penduduk yang banyaknya telah disebabkan oleh penaklukan oleh Phoenicia, Rom, Vandal, Arab, Turki Uthmaniyyah, dan Perancis. Banyak orang Moor dan Yahudi Sepanyol juga tiba pada akhir abad ke-15.

Hampir semua orang Tunisia (98% daripada jumlah penduduknya) adalah orang Muslim. Terdapat sebuah masyarakat Yahudi di pulau Djerba di selatan sejak dari 2,500 tahun lagi. Walaupun jumlahnya telah berkurangan secara ketara, masih terdapat sebuah masyarakat Yahudi yang kecil di Tunis yang berketurunan daripada pelarian Sepanyol pada akhir abad ke-15. Adanya juga sebuah masyarakat Kristian asli yang kecil. Kebanyakan golongan minoriti nomad asli yang kecil telah diserap ke dalam masyarakat yang lebih besar.

p/s: mereka semua telah melarikan diri dan harta bendanya musnah, Tunisia masih dalam kadaan darurat.mungkin tentera akan ambil alih dan membuat pengundian secara demokrasi,atau pelantikan presiden sementara oleh puak2 yahudi dan amerika yg mereka akan memberi sebarang alasan untuk tidak menyerahkan pentadbiran kepada orang islam yang sebenar..

Apapun ini adalah satu permulaan bagi kebangkitan dan kesedaran rakyat.. trend ini akan diambil bagi rakyat2 negara lain yang selama ini ditindas dan tidak berani bersuara..

Bagi mana2 pemimpin negara2 yang merasakan telah menindas rakyatnye secara senyap atau terbuka.. insaflah.. dan perbaikilah.sebelum ianya terlambat.!!
Yang Benar Itu Adalah Islam.

1 ulasan:

apisv2 berkata...

salam,
mengunjungi rakan2 blogger tegar;)
slm perkenalan,
blog apisv2