Search This Blog

Followers

like Batu

Jumlah Paparan Halaman

Isnin, 4 Mac 2013

Polis (PDRM), Hisyhamuddin, Najib dan UMNO hentikan bermain wayang


Peristiwa pencerobohan "Tentera Sulu" di Lahad Datu dan Semporna Sabah sudah menjadi medan bunuh perajurit PDRM. Satu lagi anggota keselamatan terbunuh menjadikan bilngan bertambah. 

PDRM atau Ketua Polis Negara pula setiap hari membuta kenyataan dalam media tv menambah bilangan kematian dan yang tercedera, Macam jual ubat kuat dengan muka tersengeh. Hentikan membuat kenyataan yang tidak cerdik.

Rakyat Malaysia hairan dan pelik peristiwa yang paling malang  selepas merdeka 56 tahun tidak mendapat liputan kronologi sepenuhnya dari tempat pencerubuhan dan puncanya dari pehak keselamatan.
Tidak mungkin berlaku penderatan yang hebat dari "Tentera Sulu" . Jika berlaku menandakan satu kegagalan yang besar dari pehak keselamatan. Untuk rekod kerjaan BN/UMNO terutama di Sabah telah mengeluarkan I/C dan memberi warga negara secara express kepada pelarian atau pendatang dari Filipina terutama penduduk kepulauan Sulu dan yang hampiri sempadan Malaysia/ Sabah .
Puluhan ribu pendatang (Pati) dari Filipina membajiri Sabah dan puluhan ribu lagi mendapat warga negara Malaysia  secara experes dan didaftar oleh JPN Sabah dan didaftar dalam daftar pemilih SPR. Kerja jahat dan pengkhianat negara nombor satu SPR dan JPN . 
Era atau regim Mahathir dan kuncunya adalah orang yang bertanggungjawap dalam memberi warga negara Malaysia secara experss dengan tujuna menang dalam pilihanraya umum Sabah.
Selepas hampir tiga dekap atau selepas Mahathir dicadang berhenti menjadi PM baharulah timbul polimik dan masaalah yang rumit untuk dirungkaikan. Tidak semudah itu penceroboh memasuki pengairan negeri Sabah lengkap dengan senjata M16 dan bom serta peluru.
Kita bimbang Najib Razak dengan kerja sama sepupunya Hisyamuddin menteri yang jaga PDRM bermain wayang menggunakan PDRM menghalang kebangkitan rakyat Sabah dalam PRU13.
Najib Razak dan UMNO jangan menggunakan anggota keselamatan demi meraihkan undi dan membuat kerja kerja bodoh demi hayat UMNO Sabah. Malah apa yang kami terima pendatang Slu ada yang mempunyai I/C biru dan ada yang datang sebagai PATI bertahun tahun menetap di Sabah.
Rakyat Malaysia mengharap Najib Razak dan UMNO jangan meniutup berita sebenar apa yang berlaku dan rakya ingin tahu apa sebenar yang berlaku di Lahad datu dan Semporna Sabah sehingga mengorbankan hampr sembilan anggota PDRM .
Rakyat Malaysia tidak marah kepada Najib Razak, Hisyam. PDRM dan Khas UMNO jika kerajaanmengambarkan dan membuat hebahan berita sebenar apa yang terjadi. Jangan hanya muka KPN keluar dimedia hanya membri nombor kematian setiap hari. Itu kerja bodoh namanya.
Rakyat Malaysia ingin tahu cerita yang sebenar. Jangan menyiarkan berita kematian dan jangan sekat meida bertanya dan mengambarkan keadan yang sebenar berlaku.

Rakyat Malaysia dan rakyat Sabah tidak mahu melihat dan mendegar setiap hari ada sahaj berita kematian anggota keselamtan . Kita bimbang satu wakttu nanti ada pula warga Sabah yang tidak berdosa terbunuh atau dibunuh oleh peluru sesat PDRM dan peluru sesat "tentere Sulu".
Jika sampai satu keadan yang genting serah sahaja kepada  ATM yang cukupsedia dan terlatih dalam medam perang gorila dan perang terbuka dengan senjata yang modern.
Rakyat Malaysia melihat apa yang berlaku di Sabah seperti satu permainan catur yangdiatur oleh UMNO menggunakan anggota keselamatan untuk meraih simpati PRU13. Mengapa pehak PDRM tidak serah sahaja kepada ATM bagi mengawal keadan di Lahad Datu dan Semporna?.....
Yang boleh memberi jawapan adalah Naib Razak dan sepupunya Hisyam. Jangan bermain wang dan jangan guna PDRM untuk mereka cipta isu dan membuat jerja bodoh.
Serahkan kepada ATM dan hentikan kerja kerja jahat oleh UMNO demi untuk menang PRU13 akan datang.